All posts by adminkominfo

Jepang Sinau Kearifan Jawa Dalam Wayang Beber

 

Jizo Ongakudan, organisasi pergerakan budaya dan sosial yang berada di Tokyo Jepang begitu tertarik dengan kesenian Wayang Beber. Melalui Wayang Beber Sakabendino (WBS) mereka menggali informasi wayang beber dan spirit panji atau ideologi orang Jawa yang di nilai tidak terpengaruh monopoli India dengan berideologi Ramayana dan Mahabarata. “Ternyata mereka sangat kagum terhadap sikap orang Jawa dan budaya kita,” kata Abunawas Wicaksono atau Ganjar Ketua WBS sekaligus Dalang Wayang Beber Kontemporer kepada Diskominfo 24/10/2018.

Ketertarikan mereka membawa Ganjar dan sahabatnya Eka Putra untuk datang memenuhi undangan Jizo Ongakudan untuk membahas wayang Beber dan sikap serta karakter masyarakat Jawa. Kepada organisasi dengan ratusan anggota itu Ganjar juga mengenalkan kondisi seni budaya Indonesia, yang beraneka ragam namun dapat bersatu dan berdampingan antar kesenian hingga pemangku kebijakan. “Utamanya lebih pada cara kami dalam berbudaya sehingga kami diterima,” lanjut Ganjar.

Di Jepang seni budaya menjadi sektor vital yang tersudut karena kebijakan pemerintah, berbagai regulasi memaksa masyarakat tidak mampu mengekspresikannya. Itu mengakibatkan seniman jepang memiliki hubungan buruk dengan pemerintah khususnya polisi. “Langsung kami contohkan bagaimana berseni, sehingga masyarakat di sana mengerti bahwa seni itu indah,” kata Dia.

Pada organisasi yang beranggotakan mulai dari dosen hingga profesor itu ganjar juga menjawab berbagai pertanyaan tentang pengalamannya dalam berseni yang mempunyai unsur nilai. Serta cara agar seni dan budaya tetap terjaga, kesenian tidak hanya menghibur tapi dapat diterima dan mempunyai pesan positif yang membangun.

Tindak lanjut Jizo Ongakudan usai kegiatan sepuluh hari itu akan dilanjutkan dengan Workshop selama tiga bulan. Dengan agenda meneruskan pembahasan pergerakan seni budaya serta pertunjukan wayang beber yang ternyata sangat diminati masyarakat Jepang. Rencana yang akan terealisasi tahun depan itu juga dilirik perusahaan fotografi raksasa dunia untuk mengemas kegiatan tersebut menjadi buku berfoto.
(Budi/Anj/Riyanto/DiskominfoPacitan)

 

Sumber: https://pacitannews.com/2018/10/24/jepang-sinau-kearifan-jawa-dalam-wayang-beber/

Pacitan Raih Dua Penghargaan Bidang Lingkungan Sekaligus

Pacitan – Tahun ini Kabupaten Pacitan kembali meraih dua penghargaan prestisius dari pemerintah pusat. Kedua anugerah tersebut
masing-masing Piala Adipura dan Adiwiyata Mandiri. Penyerahan dilakukan langsung Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya
Bakar di Jakarta, Rabu (2/8/2017) malam.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Edi Junan Ahmadi usai menerima penghargaan mengatakan, tahun ini merupakan kali ke sepuluh Kabupaten
Pacitan memperoleh piala yang sama dengan kategori Kota Kecil. Piala tersebut sekaligus simbol keberhasilan Pemerintah Kabupaten
Pacitan bersama segenap elemen masyarakat menciptakan lingkungan bersih dan lestari.

“Untuk tahun ini ada dua kriteria, Adipura Kencana dan Adipura. Alhamdulillah Pacitan masuk di kategori Adipura,” katanya menjawab pertanyaan di Program Spirit Pagi RSP, Kamis (3/8/2017) pagi.

Diakuinya, raihan ini merupakan prestasi membanggakan. Dia pun menyampaikan terimakasih kepada semua pihak yang ikut mendukung
terciptanya lingkungan bersih. Junan berharap capaian tersebut dapat terus dipertahankan, bahkan ditingkatkan.

Mantan Kepala Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang itu mengakui, masih ada banyak pekerjaan rumah yang harus diselesaikan. Antara lain
membudayakan masyarakat membuang sampah pada tempatnya serta membiasakan mengolah sampah sebelum membuangnya. Program terakhir ini
akan digalakkan ke seluruh desa.

Penerima Anugerah Adiwiyata Mandiri tahun ini adalah SD Alam, Pacitan. Kepala Sekolah Bangun Naruttama mengakui, lembaga pendidikan
yang dipimpinnya selama ini memang berupaya menanamkan budaya cinta lingkungan sejak dini. Tak hanya mengajarkan pengolahan sampah,
para murid secara berkala juga dilibatkan dalam kegiatan pengelolaan lingkungan.

Adiwiyata Mandiri merupakan penghargaan bergengsi bagi sekolah yang dinilai mampu mengaktualisasikan budaya lingkungan di semua aspek
kegiatan. Ini terkait upaya perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

“Tidak hanya sampah. Ada keanekaragaman hayati, kemudian juga masalah makan, kantin, makanan anak-anak, kemudian juga bagaimana mengenalkan anak-anak tentang keterlibatan mereka dalam lingkungan,” jelas Bangun.

Kedua jenis penghargaan tersebut menurut rencana akan dikirab bersama juara catur pelajar tingkat Asia serta juara bola voli junior
putra tingkat Provinsi Jawa Timur. Kirab akan diberangkatkan dari perbatasan Kabupaten Wonogiri menuju Pendopo Kabupaten, Jumat
(4/8/2017) pagi. (RSP/ps/ps)

Calon Jamaah Haji Kabupaten Pacitan diberangkatkan ke Tanah Suci

Pacitan – Tiga tempat dari total 173 Jamaah Calon Haji (JCH) Pacitan yang berangkat Rabu, (2/8), terpaksa kosong. Sesuai data Seksi Haji dan Umroh Kementerian agama Pacitan, satu jamaah dipastikan tidak berangkat karena mengundurkan diri karena sakit. Jamaah tersebut atas nama Muhammad Sahid usia 70 tahun asal Kelurahan Baleharjo.

Dua jamaah lain, yakni pasangan suami isteri, Sri Kartini dan Slamet asal Desa Arjowinangun terpaksa menunda keberangkatan bersama dengan rombongan. Slamet masih harus menunggu sang isteri yang beberapa jam menjelang keberangkatan masuk rumah sakit karena gangguan kesehatan. Keduanya masih dapat berangkat jika hasil medis nantinya menunjukkan perkembangan membaik.

Kepala Staf Penyelenggara Ibadah Haji Kabupaten Pacitan Drs.H Muhammad Nurul Huda mengatakan, penundaan pemberangkatan bagi jamaah yang sakit memungkinkan dilakukan selama Jamaah Calon Haji tersebut tidak mengundurkan diri atau sakit keras. Sebaliknya, kuota jamaah yang kosong karena ada yang mengundurkan diri tidak dapat digantikan.

“Alhamdulillah sampai detik ini semua jamaah calon haji sudah siap untuk diberangkatkan. Dan sampai hari ini tidak ada laporan (jamaah sakit) kecuali dua orang tadi,” kata Huda menjelang pemberangkatan di Pendopo Kabupaten, Rabu (2/8/2017) pagi.

Sementara itu Bupati Pacitan Indartato saat melepas para tamu Allah berharap, sesampainya di Arab Saudi kondisi kesehatan para JCH tetap terjaga. Sehingga dapat melaksanakan rangkaian ibadah haji dengan baik sesuai tuntunan agama. Dan setelah kembali ke tanah air menyandang haji mabrur. Tidak itu saja, mulai tahun depan, untuk para pendamping haji akan diupayakan pembiayaan dari pemkab.

“Saya pingin pendamping haji ini dibiayai oleh pemerintah daerah untuk tahun depan,” tegas Pak In disambut tepuk tangan hadirin.

Jumlah Jamaah Calon Haji Pacitan yang berangkat tahun ini sebanyak 171 jamaah dengan rata rata usia lanjut. JCH tertua berusia 82 tahun atas nama Sominem Abdul Jalal Kadim dari Desa Sidomulyo, Kebonagung. Sedangkan termuda adalah Fansyuri Chabib dari Kelurahan Baleharjo yang baru berusia 28 tahun. Sesuai rencana mereka akan diterbangkan ke tanah suci Kamis, 3 Agustus besok. (RSP/riz/ps)

Lomba Web Site Sistem Informasi Desa

Dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Indonesia ke 72, Pemerintah Kabupaten Pacitan mengadakan lomba website Sistem Informasi Desa ( SID ) dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Diikuti oleh pemerintah desa seluruh kabupaten Pacitan yang sudah memiliki website online
2. SID yang digunakan versi 304 atau 310
3. Periode Penilaian tanggal 26 Juli – 14 Agustus 2017
4. Pengumuman bisa diakses pada web http://pacitankab.go.id pada tanggal 15 Agustus 2017

Kriteria Penelitian :

  1. Kelengkapan data
  2. Keaktifan updating informasi
  3. Konten Orisinil diutamakan
  4. Promosi produk unggulan
  5. Kreatifitas tampilan

Hadiah bagi SID Terbaik

  1. Uang pembinaan
  2. Piagam penghargaan
  3. Piala

Pendaftaran

http://bit.ly/lombasidpacitan

Informasi:

pemkab@pacitankab.go.id

Wira S. ( 0817 – 46- 77- 45 )